Parenting

Benarkah Diare saat Hamil Sebabkan Keguguran?

Adanya perubahan hormon, perubahan pola makan, dan stres membuat wanita hamil sering mengalami masalah pencernaan. Salah satunya adalah diare. Diare saat hamil mungkin menimbulkan kekhawatiran, takut jika kandungannya bermasalah sehingga menyebabkan keguguran.

Apakah diare saat hamil itu rentan menyebabkan keguguran? Jawabannya tentu saja tidak. Sebab, organ reproduksi dan pencernaan itu berbeda fungsinya.

Ketika ibu hamil mengalami diare, pergerakan usus menjadi lebih aktif dan sulit menahannya. Kenyataannnya, otot yang digunakan untuk buang air besar sama dengan otot yang berfungsi saat mengejan ketika proses persalinan. Inilah yang menyebabkan kekhawatiran berlebih bagi ibu hamil.

Penyebab Diare Saat Hamil Sering Terjadi

Diare dan konstipasi kerap dialami oleh ibu hamil. Hal ini disebut sangat wajar karena disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu:

  1. Perubahan Hormon

Fluktuatifnya hormon pada ibu hamil membuat kinerja sistem pencernaan lebih pelan dan rentan mengalami konstipasi. Selain itu, sistem pencernaan ibu hamil juga bekerja lebih cepat sehingga diare saat hamil sering terjadi

  • Perubahan Pola Makan

Adanya perubahan pola makan yang drastis ketika sedang hamil membuat usus menjadi kaget. Akibatnya hal ini dapat menyebabkan diare ketika masa kehamilan.

  • Infeksi Usus

Diare saat hamil yang terjadi juga disebabkan oleh adanya infeksi usus. Gejala yang muncul akibat infeksi usus adalah tinja cair, berdarah, mual, muntah, pusing, kedinginan, hingga demam. Penyebab infeksi usus ini biasanya karena infeksi bakteri, seperti Salmonella, E. coli, atau Shigella. Bisa juga disebabkan oleh virus atau parasit.

  • Suplemen

Respon sistem pencernaan terhadap asupan suplemen atau vitamin di masa kehamilan bisa berupa diare. Jika suplemen yang dikonsumsi menyebabkan diare berkepanjangan, mungkin Anda bisa mengganti dengan suplemen lain dan tanyakan pada dokter kandungan Anda.

  • Sensitif terhadap Makanan Tertentu

Indera ibu hamil biasanya jauh lebih sensitif. Sehingga banyak makanan yang dapat menyebabkan wanita hamil dengan mudah menjadi mual, sakit perut, kembung, hingga berujung diare.

Perlu diingat, diare dan pembukaan saat melahirkan tidak ada hubungannya sama sekali. Meskipun diare akan lebih sering terjadi di trimester ketiga kehamilan dikarenakan tubuh sedang bersiap menghadapi proses persalinan.

Tips Mengatasi Diare saat Masa Kehamilan

Mengalami diare ketika kondisi tubuh biasa dengan saat kehamilan mungkin penanganannya akan berbeda. Sebab, saat hamil, tidak boleh mengkonsumsi sembarang obat karena bisa berpengaruh pada janin.

Umumnya, diare saat hamil dapat sembuh sendiri setelah 1-2 hari tanpa obat. Anda juga tidak perlu khawatir jika tidak ada gejala lain yang terjadi.

Meski begitu, berikut ada beberapa cara untuk mengatasi diare saat hamil.

  • Hindari Makanan Pemicu

Saat mengalami diare, ibu hamil disarankan untuk menghindari makanan yang menjadi pemicu respon sistem cerna, seperti makanan yang digoreng, makanan pedas, dan makanan yang mengandung tinggi lemak. Diare juga bisa disebabkan oleh susu, lalu gantilah susu yang sedang Anda konsumsi dengan yang lain agar diare berhenti.

  • Beri Tubuh Waktu

Anda perlu memberi tubuh waktu untuk mengeluarkan racun yang tidak bisa dicerna tubuh. Tunggu diare mereda sambil tetap memnuhi cairan tubuh agar tidak dehidrasi.

  • Pilihlah Obat yang Bijak

Saat masa kehamilan, Anda perlu bijak mengkonsumsi obat. Kalau perlu konsultasikan pada dokter kandungan sebelum konsumsi obat tertentu. Jika diare disebabkan oleh suplemen makanan tertentu, biarkan tubuh beradaptasi terlebih dulu. Kemudian, Anda bisa mencari alternatif lain jika diare tak kunjung membaik.

Anda perlu memeriksakan diri ke dokter jika diare tidak kunjung sembuh dalam waktu lebih dari 3 hari. Pastikan tubuh terus terhidrasi dengan baik selama masa diare.

Anda tidak perlu terlalu khawatir sebab diare saat hamil tidak berbahaya bagi janin atau menyebabkan keguguran. Biasanya diare akan mereda dengan sendirinya. Jika ada gejala lain, segera hubungi dokter kandungan.