Parenting

Wahai Orang Tua, Waspadai Ciri-Ciri Anak Psikopat

Terkadang, orang tua mencurigai anak mereka psikopat jika melihat sang anak tak punya rasa empati sama sekali. Hal ini seringkali membuat orang tua ketakutan dan menganggap itu sebagai ciri-ciri anak psikopat.

Akan tetapi, apakah Anda yakin bahwa kecurigaan Anda benar adanya? Bisa saja, anak Anda sebenarnya bukan psikopat. Untuk mengetahui hal ini, Anda perlu terlebih dahulu memahami seperti apa tanda-tanda anak yang psikopat. 

Apa saja ciri-ciri anak psikopat?

Ciri-ciri anak psikopat sebenarnya sudah bisa dideteksi sejak dini, bahkan dari sebelum anak menginjak usia dua tahun. Sebagai orang tua, Anda bisa memperhatikan apabila anak Anda memiliki kesadaran dan empati yang berbeda dari anak lainnya.

Pada anak-anak usia 2-4 tahun, tanda yang perlu Anda perhatikan sebagai ciri-ciri psikopat antara lain:

  • Anak sangat egois dan tidak mau berbagi
  • Anak terus menerus berbohong
  • Anak mendekati Anda dengan cara yang licik
  • Anak tidak merasa bersalah setelah berperilaku buruk dan melakukan kesalahan
  • Anak tidak berubah meski sudah mendapatkan hukuman

Itu adalah ciri-ciri pada anak usia dini. Seiring bertambahnya usia, ciri-ciri ini bisa semakin berkembang dan semakin bisa Anda rasakan.

Apabila di usia balita anak sudah banyak menunjukkan tanda-tanda ini, maka setelah melewati usia 9 tahun, mereka semakin berpotensi untuk mengembangkan sikap ini. Ini bukanlah pertanda yang baik, karena anak Anda bisa saja berisiko menjadi psikopat.

Tanda-tanda psikopat pada anak sebenarnya tidak jauh berbeda dengan tanda psikopat pada orang dewasa. Hanya saja, sebagai orang tua, Anda bisa lebih mengamati tanda pada anak Anda sendiri.

Secara garis besar, tanda khusus dari gejala psikopat pada anak adalah mengabaikan perasaan orang lain dan tidak pernah memiliki rasa penyesalan. 

Menemukan ciri-ciri psikopat pada anak, bahaya atau tidak?

Banyak orang memiliki persepsi yang salah mengenai psikopat. Kebanyakan orang beranggapan bahwa anak yang psikopat adalah anak yang bisa  menjadi pembunuh berdarah dingin di masa depan.

Pandangan seperti ini terbentuk karena sebagian besar tokoh antagonis dalam film tentang kriminalitas memiliki karakteristik psikopat. Padahal, psikopat sebenarnya tidak hanya sebatas itu saja. 

Memang, ketika Anda menemukan ciri-ciri anak psikopat, maka ada peluang bahwa perilaku anak Anda akan menjadi berbahaya. Hanya saja, dengan perawatan dan penanganan yang tepat, hal ini bisa diatasi.

Kenyataannya, psikopat tidak selalu menjadi orang yang jahat, atau bahkan pembunuh. Dalam realita, ada banyak pengusaha sukses yang pernah didiagnosa sebagai psikopat di masa kecilnya.

Bahkan, menurut penelitian, 3 persen dari para pemimpin bisnis di dunia adalah psikopat. 

Potensi anak psikopat untuk berubah

Sebagai orang tua, wajar jika Anda merasa khawatir melihat ciri-ciri psikopat pada anak Anda. Namun, Anda tidak perlu khawatir, karena hal ini sebenarnya bisa diatasi dan diubah.

Pengobatan untuk anak psikopat melibatkan pengobatan medis dari ahli kesehatan mental, serta dukungan dari keluarga. Anda perlu mengubah sikap dan cara Anda untuk berkomunikasi dengan anak Anda.

Jika Anda mencurigai adanya tanda-tanda psikopat pada anak Anda, Anda bisa melakukan konsultasi dengan dokter spesialis anak dan psikolog. Mereka akan membantu anak Anda dan memberikan arahan mengenai hal-hal yang harus Anda lakukan sebagai orang tua. 

Jangan khawatir bila melihat ciri-ciri anak psikopat pada anak Anda. Anak yang psikopat tetap bisa dihadapi dan diatasi dengan baik.

Parenting

Bagaimana Cara Kerja Operant Conditioning? Ini Penjelasannya

Bagaimana Cara Kerja Operant Conditioning? Ini Penjelasannya

Merupakan sebuah metode pembelajaran yang cara pelaksanaannya dilakukan dengan memberi hadiah atau reward dan hukuman atau punishment sebagai konsekuensi dari perilaku disebut operant conditioning. Teori pembelajaran ini dikembangkan oleh B.F Skinner dan tak jarang banyak orang menyebut metode pembelajaran ini sebagai teori skinner atau instrumental conditioning.

Metode pembelajaran ini dapat dipraktikan dalam banyak aspek di dalam kehidupan sehari-hari anak, khususnya ketika menjalani kegiatan belajar di kelas. Dengan menggunakan cara ini, diklaim banyak anak yang mampu belajar perilaku baik dan positif hingga mereka terbiasa melakukan hal tersebut dalam aktivitas sehari-hari.

Cara Kerja Operant Conditioning

Metode pembelajaran ini memaksa seseorang atau anak mempelajari keadaan dari situasi yang memberinya hadiah atau hukuman. Karena memang metode ini dibuat agar anak mengerti hubungan yang muncul antara perilaku dan konsekuensi. Dalam dunia penelitian, konsep ini bisa terlihat pada tikus-tikus percobaan.

Tikus yang ditempatkan dalam sebuah kandang menggunakan dua buah lampu, masing-masing berwarna hijau dan merah. Kemudian di samping lampu terdapat sebuah tuas, jika menggerakan tuas saat lampu hijau menyala maka tikus akan mendapatkan makanan. Namun, jika memindahkan tuas saat lampu merah menyala, tikus akan mendapat setrum ringan.

Perilaku ini jika lama-lama dilakukan dan menjadi kebiasaan, maka tikus akan belajar bahwa tuas hanya akan ditarik ketika lampu hijau menyala dan mengabaikan tuas ketika lampu merah menyala. Kondisi tersebut menandakan bahwa tikus sudah berhasil menghubungkan antara perilaku dan konsekuensi melalui hadiah dan hukuman yang diterima.

Jenis Perilaku Menurut Skinner

Terdapat dua jenis kelompok perilaku manusia, yakni responden dan perilaku operant di mana masing-masing perilaku ini sangat berhubungan dengan teori pembelajaran yang dibuatnya ini, berikut penjelasan singkat mengenai beberapa kelompok besar perilaku manusia tersebut.

  • Perilaku Responden

Disebut juga dengan respondent behaviour, merupakan perilaku yang muncul secara otomatis dan refleks. Misalnya menjauhkan tangan saat tidak sengaja menyentuh benda panas atau menggerakan kaki ketika dokter mengetuk lutut. Perilaku ini muncul tanpa harus dipelajari dan dikuasai oleh manusia karena muncul dengan sendirinya.

  • Perilaku Operant

Perilaku operant atau operant behaviour adalah perilaku yang dipelajari dan akan keluar, baik itu secara sengaja maupun tidak sengaja ketika muncul suatu kejadian yang berhubungan dengan itu. Perilaku ini bisa dibentuk melalui metode pembelajaran di atas, seseorang bisa melatih diri sendiri maupun orang lain untuk melakukan hal-hal yang dianggap baik.

Komponen Pengondisian Instrumental

  • Reinforcement

Merupakan segala hal yang terjadi dan dapat menguatkan suatu perilaku, komponen ini bisa bersifat positif dan negatif. Positif  seperti sesuatu yang menghasilkan atau menguatkan perilaku positif, contohnya bekerja dengan baik di kantor dan perusahaan akan memberi bonus. Negatif adalah suatu hal yang dilakukan untuk menghentikan perilaku negatif yang dihadapi.

Misalnya seperti membuat seseorang berpikir bahwa dengan memberikan jajan kepada anak, maka akan ada sebuah konsekuensi anak tersebut akan menjadi tenang. Meski demikian, perilaku tersebut bukanlah salah satu tindakan positif karena membuat seseorang memaksanya untuk memberi anak jajanan ketika rewel atau menangis.

  • Punishment

Hukuman juga terbagi menjadi dua bagian, positif dan negatif dalam pengertian kebalikan dari reinforcement. Punishment positif merupakan suatu usaha yang dilakukan untuk mengurangi terjadinya perilaku yang melemahkan respons, contoh menghukum anak dengan memukul tubuh mereka.

Sementara itu punishment negatif dalam operant conditioning dikenal juga dengan sebutan punishment by removal. Merupakan tindakan yang dilakukan dengan menyingkirkan benda atau apa saja yang memicu perilaku negatif, seperti melarang anak bermain gadget dan merampasnya jika berperilaku buruk di depan umum.

Parenting

Strategi Pengasuhan untuk Hadapi Anak Aktif Bergerak

Strategi Pengasuhan untuk Hadapi Anak Aktif Bergerak

Di usia 5 tahun pertama, anak sudah mulai menunjukkan warnanya masing-masing. Sebagian anak aktif bergerak, namun ada juga anak yang pendiam. Saking aktifnya, terkadang orang tua menjadi cemas apakah hal tersebut normal atau patut diwaspadai.

Anda mungkin berpikir anak yang terlalu lincah dan berenergi terkena ADHD. Hal itu memang bisa saja terjadi, namun tidak semua anak hiperaktif terkena gangguan tersebut.  

Penyebab anak menjadi hiperaktif

Ada perbedaan signifikan antara anak ADHD dengan anak yang hanya aktif bergerak. Menurut DSM V, ADHD memiliki gejala antara lain:

  • Cenderung memotong pembicaraan orang lain
  • Sulit fokus terhadap suatu hal 
  • Sulit duduk diam dan terus aktif bergerak
  • Melakukan kegiatan seperti berlari atau melompat di waktu yang tidak tepat
  • Senang berbicara tanpa henti

Jika Anda menemui beberapa gejala tersebut pada anak Anda, konsultasikan ke psikolog untuk memastikan apakah anak Anda benar-benar terkena ADHD.

Di sisi lain, ada beberapa sebab anak non-ADHD menjadi terlalu lincah dan aktif, diantaranya:

  • Stres
  • Kurang tidur
  • Merasa kurang bergerak sehingga terus bergerak tanpa henti
  • Efek dari kondisi kesehatan tertentu
  • Mengalami masalah mental atau emosi seperti gangguan kecemasan atau melalui peristiwa traumatis

Mengasuh anak yang terlalu aktif bergerak

Sudah sepatutnya anak aktif bergerak. Hal ini membuat banyak orang tua kewalahan dalam mengasuhnya. Ada beberapa strategi mengasuh anak lincah bergerak dan mendukungnya menjadi pribadi yang positif. 

  1. Ubah pikiran terhadap anak

Memberikan label kepada anak membuat Anda percaya bahwa anak Anda memang demikian. Labeling seperti itu juga dapat mempengaruhi keyakinan anak atas diri mereka sendiri. 

Misalnya, Anda melabeli anak Anda sebagai anak yang nakal. Jika hal itu sampai terdengar oleh anak, mereka akan percaya bahwa mereka memang nakal.

Ubahlah pikiran dan julukan yang Anda berikan kepada anak. Mulailah menggantinya dengan kalimat positif seperti anak Anda adalah anugerah bagi Anda, anak Anda memang suka berpetualang, dan kalimat baik lainnya.

  1. Terima kondisi anak

Sadari bahwa setiap anak istimewa dan memiliki karakternya masing-masing. Tidak ada yang salah dengan anak yang terlalu aktif bergerak. Seringkali anak mengekspresikan emosinya dengan berperilaku terlalu aktif. 

Rangkullah anak dan percayalah bahwa hal-hal yang mereka lakukan murni untuk bereksplorasi, bukan untuk menyakiti Anda. 

  1. Pahami energi dan motivasi anak

Anak dengan energi ekstra terkadang menyamarkan rasa frustasinya. Anak juga mungkin merasa bosan dan ingin bermain di luar ruangan. 

Jika Anda melihat anak terlalu lincah dibanding hari biasanya, carilah penyebabnya dan arahkan ke kegiatan yang positif. Ada banyak aktivitas fisik yang cocok untuk anak aktif bergerak, seperti bermain bola, bermain tanah liat, atau balet.

  1. Ajarkan anak keterampilan menenangkan diri

Untuk mengeluarkan rasa frustasi dan stres yang dialami, Anda bisa mengarahkan anak ke aktivitas yang berguna untuk menenangkan diri. Kegiatan ini bisa berupa bermain squishy, slime, dan latihan pernapasan. 

  1. Ajari anak keterampilan sosial emosional

Mengajari anak untuk mengekspresikan perasaannya adalah hal yang penting. Hal ini berguna melatih anak mengenali dirinya sendiri. Dengan begini anak tidak akan kesulitan menjalin hubungan pertemanan yang luas.

  1. Tetapkan batasan yang jelas 

Ketika meminta tolong atau memberi perintah ke anak, lakukanlah kontak sedekat mungkin dan ucapkan dengan tenang dan jelas. Ketika anak sudah fokus, mintalah mengulangi perkataan Anda untuk menghindari kesalah pahaman.

Jangan berteriak ketika anak melakukan tugasnya dan minta mereka menghubungi Anda ketika selesai.

  1. Berikan anak pujian 

Puji anak setelah menyelesaikan tugasnya. Tak harus pujian setinggi langit, cukup berikan apresiasi seperti mengucapkan terima kasih. 

  1. Perbanyak interaksi positif dengan anak

Untuk membangun kelekatan emosional, perbanyaklah melakukan kegiatan bersama-sama. Anda bisa menjadi teman bermainnya, dan membacakannya buku cerita sebelum tidur.

Kontak fisik seperti pelukan sebelum tidur juga dapat berdampak besar.

  1. Lakukan me-time untuk mengistirahatkan diri sendiri

Setelah lelah mengurus anak, jangan lupa sisihkan waktu sendiri untuk beristirahat. Hal ini sangat penting guna mengisi kembali energi Anda dan melepaskan stres.

Jika cara di atas tetap membuat Anda kesulitan mendidik anak aktif bergerak, mintalah bantuan konselor keluarga untuk panduan pengasuhan tambahan. Hal penting yang harus Anda ingat adalah bahwa semua anak istimewa.